Terjadi Pergeseran Paradigma Penggunaan Hak Prerogatif Presiden

Posted by : Redpel July 7, 2024 Tags : Google Berita , Hukum

Hak prerogatif presiden saat berlakunya UUD Tahun 1945 sebelum amandemen dan setelah amandemen yang melibatkan lembaga negara lain. Diperlukan checks and balances agar tidak terjadi penyalahgunaan kekuasaan oleh presiden.

Kewenangan Presiden menurut konstitusi sangat besar. Presiden bertindak sebagai kepala pemerintahan sekaligus kepala negara dengan sejumlah hak yang melekat pada jabatannya. Presiden memiliki hak prerogatif yang tak dimiliki lembaga negara lainnya. Perubahan konstitusi melalui empat kali amandemen ternyata telah mengubah paradigma hak prerogatif presiden.

Andryan, dosen Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan, menilai perubahan sistem pemilihan presiden dari dipilih oleh MPR menjadi dipilih rakyat secara langsung dengan menggunakan sistem multipartai telah mengakibatkan perubahan paradigma hak prerogatif presiden. “Setelah dilakukan amandemen terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, hak prerogatif presiden dilakukan dengan adanya keterlibatan dari lembaga negara lainnya,” papar Andryan. 

Dalam disertasi doktor ilmu hukum yang berhasil dipertahankan pada sidang terbuka Fakultas Hukum di Universitas Sumatera Utara, pekan terakhir Juni lalu, Andryan menyebutkan pentingnya melihat perkembangan ketatanegaraan Indonesia ketika mengkaji kekuasaan presiden. “Kekuasaan presiden tidak dapat dilepaskan dari perkembangan konstitusi dan praktek ketatanegaraan,” ujarnya. Penggunaan hak prerogatif presiden salah satu contohnya.

Hak prerogatif presiden pada dasarnya merupakan hak istimewa, mandiri, dan mutlak yang dimiliki oleh seorang presiden sebagai kepala negara dalam lingkup menjalankan kekuasaan pemerintahan. Kemandirian dan kemutlakan hak prerogatif presiden itu juga disinggung dalam pertimbangan Mahkamah Konstitusi dalam Putusan No. 22/PUU-XIII/2015. Mengangkat menteri-menteri merupakan salah satu hak prerogatif presiden yang diberikan konstitusi. Hak presiden ini diatur dalam Pasal 17 UUD 1945, dan dipertegas lagi dalam Undang-Undang No. 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara.

Menurut Andryan, sebelum perubahan konstitusi, praktik dalam sistem ketatanegaraan Indonesia lebih cenderung pada executive heavy, meskipun presiden disebut sebagai mandataris MPR sebagai lembaga tertinggi negara. Tetapi, pada sistem yang demikian terlihat bahwa presiden menggunakan kewenangannya tanpa keterlibatan nyata lembaga negara lain.

Namun, setelah amandemen, terlihat sekali keterlibatan lembaga negara lain, baik sebagaimana diatur dalam konstitusi maupun tuntutan praktik (penggunaan hak prerogatif presiden) seperti pengangkatan menteri. Dalam pengangkatan menteri dalam sistem multipartai seperti sekarang, sulit dipungkiri adanya campur tangan anggota partai koalisi pemerintahan. (red)

Sumber Berita https://www.hukumonline.com/berita/a/terjadi-pergeseran-paradigma-penggunaan-hak-prerogatif-presiden-lt668956630b14a/

RELATED POSTS
FOLLOW US